orang sedang baca :)

Monday, May 26

Saling lengkap melengkapi

Assalamualaikum..

Repost

Secara lazimnya, perempuan-perempuan yang jahat adalah untuk lelaki-lelaki yang jahat, dan lelaki-lelaki yang jahat untuk perempuan-perempuan yang jahat dan (sebaliknya) perempuan-perempuan yang baik untuk lelaki-lelaki yang baik dan lelaki-lelaki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik.. Mereka (yang baik) itu adalah bersih dari (tuduhan buruk) yang dikatakan oleh orang-orang (yang jahat), mereka yang baik itu akan beroleh pengampunan (dari Allah) dan pengurniaan yang mulia. - petikan daripada SURAH AN-NUR ayat 26

Sekiranya diambil kira makna ayat berkenaan secara terus, ramai yang akan menganggap Allah telah menjanjikan pasangan yang baik kepada orang yang baik dan pasangan jahat kepada orang jahat. Sebenarnya kita tidak perlu berfikiran sempit sebegitu. Seandainya tiba-tiba kamu yang merasa diri kamu baik dan mendapat pasangan yang jahat, takkanlah pula Allah dipersalahkan kerana memungkiri janji?

Ayat ini sebenarnya bukan menyentuh qada dan qadar Allah terhadap jodoh seseorang. Malahan juga ianya bukanlah janji Allah kepada manusia baik yang akan dijodohkan dengan pasangan yang baik. Cuma dalam ayat ini, Allah mengingatkan kepada hambanya agar memilih manusia yang baik untuk dijadikan teman hidup masing-masing. Kita sedia maklum, jodoh pertemuan seseorang itu di tangan Allah tetapi kita diminta berusaha memilih pasangan yang baik, soleh atau solehah.

Manusia dijadikan oleh Allah berpasangan-pasangan dan setiap pasangan itu juga harus saling lengkap-melengkapi. Sekiranya ditakdirkan kita bertemu jodoh yang kurang baik, mengapa tidak pasangannya yang baik itu berusaha memperbaiki atau mengubah pasangan yang satu lagi kearah kebaikan sama ada kebaikan duniawi ataupun akhirat. Sekiranya Allah meletakkan ketentuan jodoh seseorang yang baik dengan pasangannya yang kurang baik, sudah tentu terselit HIKMAH disebaliknya. Sesungguhnya Allah maha adil dengan setiap ketentuanNya itu. Setiap umat Islam di bumi ini menerima ujian daripada Allah sebagai menguji tahap keimanannya. Apa yang penting, kita sebagai hambanya harus sentiasa beringat, tidak ada manusia di dunia ini yang benar-benar sempurna. Melalui pengalaman, kita belajar sesuatu dan melalui keimanan, kita memperbaiki kelemahan yang ada.

Tidak perlulah menyalahkan pasangan kita sepenuhnya atas segala keburukan yang ada padanya sedangkan kita tahu diri kita sendiri belum mencapai kesempurnaan sejati yang hakiki. Seeloknya diri kita mengambilnya sebagai ujian untuk muhasabah diri atas setiap kelemahan, kesilapan dan kekurangan yang ada. Baiknya seseorang dinilai pada baiknya hubungannya dengan Allah, juga pada hubungannya sesama manusia. Dosa dan pahala memang tak boleh dilihat, tetapi kebaikan dan keburukan yang kita miliki tidak boleh kita tutup dengan berpura-pura.
Nabi juga berpesan dalam hadisnya, "pilihlah pasangan dari segi rupa, harta dan agama, akan tetapi pilihlah agama dan kamu tidak akan rugi" (Sahih Bukhari).

Rupa dan harta adalah ciri-ciri fizikal dan duniawi yang boleh dilihat dan dinikmati. Namun keimanan adalah sesuatu yang terlindung. Secara fizikal seseorang boleh nampak baik tetapi dapatkah kita baca kebaikan hatinya secara menyeluruh? Jika kita berazam memilih agama sebagai pilihan utama maka itulah jalan kebahagiaan dunia dan akhirat.

Orang baik yang mempunyai kekuatan agama biasanya berfikiran positif. Mereka ini diharuskan untuk berkahwin dengan orang yang kurang baik. Hikmahnya untuk menyelamatkan orang berkenaan sama ada lelaki atau perempuan terus menerus hanyut dalam kesesatan. Tapi berapa ramai yang mampu melakukannya sedangkan ganjaran dan pahala di sisi Allah amat besar. Tapi kalau kita tidak berkemampuan melakukan dakwah seperti ini, tidak salah juga kita mencari pasangan yang kita rasa sesuai untuk diri kita.

Kesimpulannya, sebagai manusia siapakah kita untuk menilai seseorang manusia lain itu jahat atau baik. Setiap manusia di mata Allah adalah sama cuma yang membezakan adalah amal jariah individu itu. Sekiranya kita rasa kita sudah cukup sempurna, cuba tanya.. apakah kita sudah cukup sempurna di mata Allah?

Kita hanyalah hamba. Terimalah takdir segalanya, terimalah semua manusia seadanya. Jangan memburu yang sempurna. Kerana pada yang 'tidak sempurna' itulah letaknya kesempurnaan kita.

No comments: