Wednesday, October 25

Lahirnya Mat Farrel Yang Dinanti

Assalamualaikum..

Finally aku buka jugak blog ni setelah dekat setahun lebih kosong tanpa ada apa-apa post. Last yang aku update pun pasal aku miscarriage dulu. April 2016 kalau aku tak silap. Huhu.

So harini nak bagitau sekalian alam bahawasanya, aku telah selamat melahirkan seorang putera yang dinanti pada 17 Ogos 2017 yang lepas. Alhamdulillah syukur. Setelah 8 bulan menanti lepas aku miscarriage, aku pregnant balik. Jujur aku bagitau, tiap-tiap bulan bila period lambat je mesti aku tergedik-gedik nak check UPT. Ada yang check senyap-senyap tak bagitau laki aku. Tapi end up asyik negatif jaaaa. Pernah la sampai tahap tak percaya UPT kit yg murah sebab asyik negatif, aku pi beli yang clearblue digital tu. Debar-debar aku tunggu result, last-last NOT PREGNANT. Nyesal dik non, hakak beli mahal pastu result macam tu. Haaa yang tu akak beli senyap-senyap. Huhu.

Perjalanan pregnancy aku bukanlah mudah macam orang lain. Banyak kali keluar masuk hospital. Hospital tu dah jadi macam rumah kedua aku dah. Check up pulak kat dua tempat berbeza. Kat Klinik Kesihatan Ibu Anak dan Klinik Pakar Hospital. Gula naik la BP naik la. Sebab aku ada GDM masa pregnant ni. Nak dekat-dekat beranak lagi laaa, tiap-tiap minggu kena gi check up dua-dua tempat ni. Sampaikan tiap kali check up aku punya takut kalau BP aku tinggi. Aku takmau kena admit weh. Seksa duduk kat hospital tu. 

Jadi disebabkan aku ada GDM, doktor pakar memang plan nak aku bersalin masa kandungan aku 38 minggu. So, masa minggu last check up, tiba-tiba BP aku boleh naik tinggi. Dah rest banyak kali pun masih tinggi. Aku pun tak tau kenapa. End up doktor suruh aku admit, katanya kalau kat wad masih tinggi, aku akan diinduce untuk paksa bersalin. Seram aku masa tu. Dalam hati, ehhh aku dah nak beranak ka? Dah boleh tengok muka anak ka esok? Hari yang sama tu aku kena tahan kat wad. Takdanya depa nak bagi aku balik ambil barang semua. Disuruhnya laki aku yang bawak barang dengan kereta aku nanti kat hospital. 

Masa kat wad aku kena observe kat bilik pre labour okay. Masuk-masuk semua nurse dengan doktor kelam kabut. Dah rasa macam aku nak beranak pulak. Dah la aku sorang je dalam tu. Tapi yang peliknya, kena tahan kat wad BP aku okay ja. Huhu. Kalau diikutkan aku boleh je balik tunggu tarikh serah diri masa 38 minggu. Masa scan pun baby estimated 3kg. Tapi disebabkan masa tu aku dah 37 minggu tepat, depa decide tak payah tunggu 38 minggu sebab berapa hari je lagi. Takut baby makin besar pun satu hal. Aku dah blur masa tu. Semua aku serahkan kat pakar. Maka esoknya 37minggu 1 hari bermulalah episod aku mula di induce.

Sakit kena seluk tu jangan tanya macam mana. Memang rasa nak terajang doktor yang seluk tu. Ubat pertama dah masuk, kena tunggu 8 jam. Result ubat pertama, hanya buka 1 cm. Esoknya 37 minggu 2 hari masuk pulak ubat kedua, resultnya jalan buka 3 cm. Hari seterusnya 37 minggu 3 hari, aku ditolak masuk labour room untuk dipecahkan air ketuban. Well, lepas dah pecah tu aku rasa lega sangat. Serioussssss.... Kalau tak perut tu asyik rasa cekang je. Haaa masa ni datang la doktor pakar bius terangkan pasal epidural. Aku takda pikir panjang dah, memang minta terus la epidural tu. Jadinya sepanjang aku kat LB memang aku tak rasa sakit walaupun ada contraction. Senang cerita aku tak rasa sakit contraction langsung. Lepas 8 jam tunggu, doktor check bukaan jalan hanya 5cm saja. Nak tak nak aku terpaksa kena emergency ceaser. Redha je la aku masa tu. Sampai dalam OT, paling aku benci bila lampu operation yang hala kat aku tu, aku boleh nampak pantulan dari celah-celah besi tu setiap apa yang doktor tu buat. Bayangkan aku boleh nampak macam mana depa belah, jahit semua. Aku siap pandang tepi sebab tak sanggup nak tengok. Saat paling tak dapat nak aku gambarkan bila dengar anak aku menangis dan doktor cakap baby awak dah keluar dah. Aku nampak biru je kulit anak aku. Yela baru keluar dari perut kan. 

Maka lahirlah zuriat Farazzatul Nadariah dan Mohd Ilham Firdaus pada tanggal 17 Ogos 2017 (37 minggu 3 hari) seberat 3.34 kg pada pukul 4.57 petang. Diberi nama Muhammad Farrel Aulian Bin Mohd Ilham Firdaus. Anak soleh yang akan mendoakan aku dan suami aku kelak. Semoga anak mama membesar dengan sempurna dan bijak akal fikiran. Banyak kejadian yang mama tempuh sepanjang lahirnya anak mama ke dunia. Semoga mama juga tabah hadapi semua ni. Alfatihah buat arwah nenek awak. Belum sempat nenek peluk cium awak, nenek dah tinggalkan kita. 


Friday, April 29

Aku reda..

Bismillahirrahmanirrahim..

Assalamualaikum semua..

Minggu yang agak sukar aku lalui. Aku tahu semua sibuk nak tau apa dah jadi kat aku. Ramai yang whatsapp. Tanyakan keadaan aku. Tapi aku tak reply walau seorang pun. Minta maaf banyak-banyak. Sebab aku tak kuat dan masih bermain dengan emosi aku sendiri. Kesempatan ini aku akan ceritakan apa yang aku dah lalui.

Aku disahkan pregnant dan masa tu doktor kata aku dah 6 minggu. Aku tak buat langsung scan untuk check baby. Kata orang tua-tua tak elok scan awal-awal. So aku ikutkan. Pada 8 minggu baru aku ke klinik kesihatan ibu dan anak untuk buat buku merah. Masa doktor check dan scan, baby aku tak nampak. Hanya nampak kantung saja. Kata doktor baby aku kecik lagi so tak nampak lagi. Aku stay positif masa tu walaupun aku dah mula risau. Kawan-kawan aku pun cakap benda yang sama, baby aku kecik lagi. Tapi aku dah start mengadu pada husband aku, sepatutnya pada usia kandungan 2 bulan iaitu 8 minggu, baby sepatutnya dah develope. Tapi husband cakap tunggu lagi 2 minggu untuk scan dengan doktor. Sebab doktor bagi tempoh lagi 2 minggu untuk scan lagi. Ya, aku still fikir positif. Selang 2 hari, kebetulan masa tu aku memang ada di Ipoh, aku ajak mama untuk scan kat klinik swasta jugak sebab aku dah mula risau. Masa scan, doktor cakap "ni baby awak.. ada.. siapa cakap takda.." Masa tu memang aku tersangat lega.

Minggu seterusnya, aku kena pegi kursus di Kuantan Pahang pulak. Macam-maca nasihat orang bagi. Jangan angkat benda berat, jangan lasak sangat, jangan jalan banyak. Sampai kat tempat kursus, bayangkan dengan beg yang berat tu aku kena angkut naik tangga. Aku anggap saja tu macam dugaan aku. Aku masih kuat sebab rasa macam tenaga masih ada. Aktiviti yang dijalankan masa kursus pun aku ikut serta. Tapi satu malam tu tiba-tiba aku bleeding. Tak banyak pun, sikit je. Aku tak rasa tu serius. Esoknya baru bagitau pada urusetia, kena ke hospital. Lepas check semua, doktor kata baby aku okay. Bleeding mungkin sebab aku lasak hari tu. Banyak berjalan. Dan aku rasa lega.

Minggu lepas aku ke KKIA untuk temujanji scan baby. Masa scan tu kandungan aku 10 minggu dah. Tapi doktor kata masih belum nampak baby. Aku agak marah masa tu. Aku salahkan mesin scan klinik kerajaan yang kononnya tak canggih. Sebab aku scan di klinik swasta boleh je nampak baby aku. Aku ajak husband ke klinik swasta lain untuk scan sebab aku tak puas hati dengan result scan di KKIA. Ajak husband sampai ke klinik di Seberang Jaya untuk scan. Dan result di klinik tu pun sama macam di KKIA. Hanya kantung kosong, baby tak ada. Sedihnya hati masa tu Allah saja tau. Aku dah rasa yang baby aku macam dah tak ada lagi.

Malam tu aku bleeding lagi. Sama macam masa aku kursus di Pahang. Aku plan pula dengan husband untuk check di klinik pakar di Sungai Petani. Dengan harapan kalau di klinik pakar mungkin kelengkapan yang ada boleh menampakkan baby kami. Stay positif, mungkin baby menyorok. Sampai masa untuk scan di klinik pakar, masa scan tu muka doktor tu dah lain. "This is not good, girl.." Masa tu aku tak tau nak react macam mana dah. Hati sedih sangat. Katanya baby aku tak berkembang. Takda heartbeat. Bermaksud baby aku dah meninggal. Baby aku hanya sebesar 0.34cm sahaja. Dan kalau mengikut kandungan aku masa tu sepatutnya baby dah ada sifat. Doktor tu pun baik, dia banyak bagi kata-kata positif. Katanya ada hikmah benda ni jadi. Selalunya baby yang tak menjadi ni, ada kecacatan pada baby tu. Kalau pun baby tu hidup, dia akan mengalami kecacatan. Dan ada sebab kenapa Allah hentikan kejadian baby tu. Aku nampak riak muka husband aku. Aku tau dia sedih. I minta maaf sebab I tak jaga baby kita baik-baik. Balik tu aku menangis, tak dapat nak sorok dah kesedihan aku. :(

Petang tu husband aku cerita pada kakak ipar aku tentang baby kami. Dan dia cadangkan aku ke hospital Sungai Petani untuk check. Nak tak nak aku kena la ke hospital jugak. Aku risau dan aku nak tau apa yang jadi pada baby aku sebenarnya. Tak pasal-pasal aku kena tahan wad untuk jumpa dengan doktor pakar. Hari yang sama aku rasa lebih dari 5 kali perut aku kena scan. Tapi masih kantung kosong. Last sekali doktor scan dari bawah. Baru la nampak baby aku. Dan apa yang doktor pakar bagitau aku, baby aku sebenarnya dah tak ada. Dah tak ada dengupan jantung. Kedudukan baby aku dah jatuh sebab tu tak nampak dalam kantung. Dan doktor cadangkan untuk D&C. Hati masa tu dah macam nak gugur. Sedih. Air mata dah mengalir. Tapi aku tau aku kena kuat. Macam mana pun aku tetap kena lalui semua ni.

25 April 2016.
Aku kena menjalani D&C. Dari pukul 2 pagi aku kena puasa. Actually aku ada curi minum sebab aku batuk dah seminggu lebih tak baik-baik lagi. Tekak gatal. Bila nurse tanya ada makan minum tak, aku tidakkan aje. Kena bius separuh badan. Dah macam patung aku jadi masa tu. Kangkang depan berapa orang pun ntah la. Selak sana selak sini. Dalam keadaan sedar. Dah la dalam bilik bedah tu kemain sejuk. Boleh pula tanya aku sejuk tak. Aku nak cakap pun takda kudrat. Boleh angguk je. Dah kena selimut pun masih sejuk lagi. Pinggang ke bawah memang tak rasa apa dah. Sejuk je rasa. Sedar-sedar doktor kata dah selesai. 6 jam aku dilarang untuk bangun. Kaki pun masih tak rasa apa-apa. Bila batuk seksa betul, bawah perut rasa sakit. Memang tidur je la aku masa tu. Bangun pun tak boleh. Bila sedar husband ngan mak mertua datang. Husband suapkan bubur pun dalam keadaan baring. Bila bius dah habis, aku tak rasa sakit pun. Rasa macam biasa. Tu yang aku pelik. Sebab ada orang kata memang akan rasa sakit lepas bius tu habis. Alhamdulillah aku tak rasa sakit. Cuma darah tu ada la. Tapi tak banyak pun. Even sampai sekarang pun masih ada darah keluar. Sikit-sikit je. Cuma malam tu je aku stress bila dengar bunyi baby menangis kat wad tu. Mula la aku teringat baby aku yang dah takda dalam perut. Usap-usap perut sambil cakap, anak mama dah tak ada. Ayaq mata bergenang lagi. Sampai satu tahap aku rasa ishhh jangan aku meroyan sudah la.

Sekarang hari ke 4. Masih ramai yang whatsapp tanya keadaan aku. Aku alhamdulillah masih okay hingga tahap ni. Aku reda dengan apa yang dah jadi pada aku. Bukan rezeki aku dan husband lagi. Tapi kami akan usaaaaahaaaaaa sampai dapat baby lagi. Hehe. Cuma sekarang ni aku perlukan moral support. Aku perlukan motivasi dari orang-orang keliling aku. Aku perlukan support untuk berpantang dari laki aku. Jangan makan benda yang aku tak boleh makan depan aku. Ni takkkkkk! Dah tau aku tak boleh makan, pi hentam gak depan aku. Tak motivate langsung! haaaa baca ni yangggg! I tau u akan baca. So aku mohon kawan-kawan doakan yang baik-baik saja. Doakan akan ada peluang untuk aku pregnant lagi lepas ni.

Untuk anak mama, walaupun awak ada sekejap je dalam perut mama, mama tetap dah sayangkan awak. Mama sedih bila awak betul-betul dah tak ada dalam perut mama. Mama harap di sana nanti mama dapat jumpa dengan awak. :'( mama sayang awak.

Allah takkan uji perkara di luar kemampuan hambaNya. Ya, aku reda...